Melepas penat untuk menyegarkan hati dan pikiran, adalah hal yang sesekali perlu dilakukan, terutama jika sedang dalam kondisi pilu. Entah karena intensitas pekerjaan yang terlalu berat, jenuh dengan aktivitas yang berulang-ulang, klub sepak bola favorit yang tak kunjung mendapatkan prestasi, dan persoalan pribadi lainnya. Itu hal yang lumrah. Sangat manusiawi.

Begitu pun yang kualami. Sindrom 'mumet' yang sering melanda, acapkali mampu mengacaukan segalanya. Dan ketika beban pikiranku sudah mencapai taraf tinggi, satu-satunya obat yang dapat menyembuhkannya adalah dengan pergi jalan-jalan. Sejak dulu, destinasi yang sangat ingin kukunjungi adalah Danau Toba, Sumatera Utara. Alasannya sederhana: penasaran. Sewaktu kecil, aku sering banget ngelihat danau legendaris ini, walaupun hanya sebatas dari medium gambar atau lukisan.

Sayang, lokasinya yang terbilang cukup jauh dari tempat asalku, selalu menjadi penghalang keinginan terpendam ini. Transportasi paling memungkinkan (juga mudah) untuk bisa ke sana hanyalah dengan pesawat. Dulu, transportasi ini biasa digunakan oleh orang-orang tertentu saja, yang berpenghasilan di atas rata-rata.

Lain halnya dengan sekarang.

Memang, di awal kemunculannya, transportasi udara pesawat hanya dapat dinikmati oleh kalangan tertentu, seperti pemerintah, bangsawan, militer dan orang-orang berada lainnya. Dikarenakan tarif yang terlampau tinggi, menyebabkan pesawat menjadi kendaraan eksklusif dan tidak tersentuh oleh kalangan menengah kebawah. Masyarakat Indonesia yang saat itu ingin bepergian jauh (terutama lintas pulau) hanya memiliki opsi transportasi terbatas, seperti bus, kereta atau kapal laut.

Seiring berjalannya waktu, dengan melihat kebutuhan mobilisasi yang tinggi, maka sekarang transportasi pesawat bukan menjadi hal mustahil untuk digunakan oleh semua kalangan. Dengan hadirnya beberapa maskapai bertarif rendah, tentunya transportasi burung raksasa ini dapat melayani banyak penggunanya, tidak terkecuali kalangan menengah kebawah.


Maskapai bertarif rendah atau LCC (Low-Cost Carrier) mulai diperkenalkan pada tahun 1990-an di negara Amerika Serikat, lalu kemudian menyebar ke seluruh negara. Maskapai penerbangan ini telah berhasil menjadi rujukan utama masyarakat luas.

Lalu, apa saja maskapai bertarif rendah yang ada di Indonesia? Inilah beberapa opsi pelayanan penerbangan yang bisa kamu nikmati!


 1. Citilink 


Sesuai dengan warna khas mereka, yakni hijau, maskapai ini sering disebut dengan Citilink Maskapai Hijau. Citilink agent (anak perusahaan dari Garuda Indonesia Airlines), adalah maskapai dengan pilihan penerbangan bertarif rendah. Menyediakan 24 tujuan penerbangan domestik untuk kebutuhan para penggunanya.

Beroperasi mulai tahun 2001, maskapai ini pernah sempat vakum di tahun 2008. Delapan bulan selanjutnya, mulai beroperasi kembali dengan adanya investasi sebesar $10 juta. Menggunakan sistem mekanisme dan pesawat baru, serta diawasi langsung oleh Garuda Maintence Facility Aero Asia, menjadikan Citilink sebagai opsi mumpuni bagi masyarakat untuk menemani perjalanan penerbangan mereka.

Untuk pemesanan tiketnya, para penumpang dapat memilih nomor kursi yang diinginkan. Harga untuk baris pertama merupakan yang termahal. Sedangkan untuk baris kedua, harga lebih terjangkau, pun dengan baris di belakang, harga akan semakin murah. Bahkan, bisa sampai diberikan secara cuma-cuma, alias gratis!


 2. Air Asia 


Perusahaan ini merupakan maskapai swasta terbesar yang berpusat di Malaysia. Tetapi sejak tahun 1999, maskapai ini sudah mulai beroperasi juga di Indonesia dengan nama AWAIR, yang selanjutnya diganti menjadi Indonesia Air Asia.

Pada awal beroperasinya, Indonesia Air Asia telah melayani penerbangan ke beberapa kota besar di Indonesia, di antaranya: Jakarta melalui Bandara Internasional Soekarno Hatta, Medan melalui Bandara Internasional Kualanamu, dan delapan kota besar lainnya.

Harga yang ditawarkan oleh Indonesia Air Asia cukup terjangkau, apalagi jika memasuki pekan liburan, banyak sekali promo yang mereka tawarkan. Berkat hal ini, Indonesia Air Asia mendapatkan penghargaan World's Best Low Cost Airline in Asia, dan di tahun 2016 ini sudah mendapatkan penghargaan maskapai penerbangan terbaik dengan harga terhemat, sebanyak delapan kali berturut-turut.


 3. Lion Air 


Jika ditanya, manakah maskapai penerbangan bertarif rendah terbesar di Indonesia, jawabannya sudah pasti, Lion Air gitu lho. Maskapai swasta satu ini banyak diminati masyarakat Indonesia. Memiliki tidak kurang dari seratus armada pesawat, Lion Air siap mengantar para penumpangnya ke berbagai daerah ternama yang ada di Indonesia.

Maskapai yang berpusat di Jakarta ini, belakangan sudah kehilangan kepercayaan banyak pelanggannya disebabkan satu dan lain hal, seperti keterlambatan jadwal, pelayanan buruk, hingga kesalahan teknis dalam penerbangan. Walaupun begitu, Lion Air terus berkembang dan meluaskan pelayanannya sehingga menjadi maskapai yang sangat penting di Indonesia.


 4. Wings Air 


Selain Lion Air, Lion Air Group juga memiliki maskapai bertarif rendah lainnya, yaitu Wings Air. Saham perusahaan ini 100% dimiliki oleh Lion Air. Berdiri sejak tahun 2003, Wings Air telah melayani penerbangan ke berbagai daerah domestik di Indonesia dan Internasional, seperti Panang dan Malaka. Wings Air hanya memiliki dua jenis armada pesawat, yakni ATR 72-500 dan ATR 72-600 yang siap menerbangkan penumpangnya.

* * *

Nah, itulah empat maskapai bertarif rendah (LCC) yang dapat dijadikan opsi untuk memenuhi keperluan mengudara. Sekarang, kendala budget tidak akan lagi menjadi penghambat kebutuhan rekreasimu.

Terbang!

- - -
Sumber terkait:
1   2   3   4   5

47 Kritik Jahat

Wwewew citilink makin ke belakang makin murah
Kalo duduknya di ekor pesawat pasti gratis y?

Jangan sampai idealismemu tergoyahkan hanya sebatas rupiah, son! Hahahahaha

Masihkah kau se-idealis dulu, Son? Kaulah panutanku.

Iya, Niki. Nanti kamu coba yah duduk di ekornya.

Yes I know.

And this will be my first and last money I ever earn, Uda :)

Yes, It won't happen again. This is just "beta version" of Son Agia :)

Kalau mau lepas idealisme, ajak-ajak, ceesku.

Lho, lho, kok gue baru tahu ya kalo ada yang namanya Wings Air? Lha, ya jelas. Orang gak pernah naik pesawat. Muahahaha. :))

ahay... jadi pengen terbang!

#baling2 bambu

Di antara 4 maskapai ini gue cuma pernah naik citylink.

Btw, Keren observasimu cees. Mantap.

pas baca kata terakhirnya kok jadi pengin nyanyi lagunya THE FLY - Terbang.

"Ku ingin terbang, bersamamu, terbang bersama mentari.. Lalalala... aku sayang sekali, doraemon!"

Kalo duduk di depan bayarnya berapa ya son, kira-kira itu tiket? Depan pilot?

Atau tiduran di selasar, atau pasang posisi di sayap kanan kiri, lalu kalo ada kesempatan bisa melakukan cutting inside atau umpan tarik ke depan, itu gimana ?

Agia kapan mau ajak aku terbang? Egimana? :/

Kalau agis ngajak ke pelaminan aja piye? Egimana ini?!

apapun pesawatnya yang penting sampai tujuan deh :)
thank info-nya Mas

Asyik, dapat post berbayar. Sama, nih, Cees, kita baru pertama kali dapat. Semoga idealis kita runtuh karena uang. Kutetap percaya pada kekuatanmu yang sakti dalam melucu~

Iya gan kadang yang murah fasilitasnya kurang memuaskan mas...

mending nyari tiketnya di travelfair gitu mas dapet yang benefit tapi include fasititas lengkap...

Dulu aku cinta banget sama AA karena banyak promo manja nya dan membuat semua orang bisa terbang tapi sekarang promo itu hanya kenangan ihik ihik

Yang nomor 3 itu termurah dan terbahaya sih :D
Kalo pengen macu adrenalin, ya naik pesawat nomor 3 itu bang. Ahahaha
Bcanda.

Tapi kalo kata orang jawa sih "Rego Gowo Rupo".
Harga bawa Nama. Semakin mahal tarifnya semakin berkualitas pelayanannya.

Eh tapi gak tau juga sih, belum pernah berurusan dengan naik pesawat dan bandara.

Terbang! Pake pembalut bersayap!

Ini tumben deh Agia pake aku-akuan. Biasanya saya-sayaaan kan. Btw Agia mau ke Sumatera Utara mau sekalian ke kampung halamannya Jaimbum ya? Uhuuuuy~

Baca ini jadi pengen ada yang terbang ke Samarinda, Agia. Atau jadi pengen akunya yang terbang. Huaaaaaa.

IMAJINASI FANDHY SEMAKIN MENGGILA! haha.

Kalau Wardoyok si Uda, mau Ris?

Yu, ah! Mari terbang ke angkasa!

Observasi apa, om Cupang? Masya Allah...

NYANYI TERUS... Fandhy si anak sastra hihi

Tenang, Pertiwi Yuliana. Aku akan selalu membuatmu terbang. Bahkan setiap saat, kalau perlu. Dan, jangan hiraukan bang Fei! :p

Haha baiklah. Apapun itu, aku selalu padamu, Rob hihi

Iya betul, Bang Cum. Sekarang mah kita kudu jeli. hehe.

"Harga bawa Nama. Semakin mahal tarifnya semakin berkualitas pelayanannya."

Saya setuju dengan pendapatmu, cees.

Pake aku-akuan biar tampan, Cha. Haha.

Oh iya, Jaimbum asalnya dari sana yah? Oh tenang, suatu hari nanti saya mau ke Samarinda, ngunjungin kamu. Tunggu aja, Cha 8-)

Di sini banyak banget yg bahas idealisme. Hem... Okelah.

Gue pikir, yg terbaik 1 Garuda.. RUpanya citylink. Baru tau, sih. hehehe. Kalo Wings itukan baru, ya? Udah masuk aja.. Kerne.

Belum pernah naik pesawat:( saya dikucilkan pergaulan:(

Kalem aja, Deya. Kalau kamu mau, nanti juga kesampaian.

Wah Heru sepertinya tahu banyak soal maskapai. Sip, mantap deh :)

Jadi pengen coba dan terbang ke angkasa... haha

Jadi kapan blog gw masuk list "cees kerenku" ?


Beralih topi gegera terbang bersama pembalut 2wings

Ayo terbang cees. Tapi awas, jangan nge-ganja ya...

Justru udah ada niatan bang, blogmu mau saya masukin ke list. Tapi belum sempet di-edit ha ha.

Aku belum pernah naik pesawat, Cees. Ajak-ajak dong!

Duh, Agia kok tumben gak lucu? Jangan sampai komedimu hilang hanya karena uang, Cees. Ayo, menulis lagi sampe pejwan!

Di antara semua yg di list, City Link masih lebih baik.

ini artikel kegnya nampar aku bangettt. atau gimana ya?
serius belum pernah naek pesawat, jd ngerasa keki aku son :D wahaha

Eh sriwijaya juga murah + dapat makan lho

Eh Nam atau sriwijaya juga murah lho + dapoat makan

Blom pernah nyobain wins air btw aku
Klo diantara deretan di atas yg sering pake sebenereair asia en lion, ntah knapa rada tertolong untuk golongan budget cekak sepertiku, trus rutenya juga banyakan pula

Seperti dicetuskan Green Day dalam lagu Warning: "Hiduplah tanpa menghiraukan banyak peringatan dan instruksi."

Jadi, silakan komentar apa saja. Bebas...
EmoticonEmoticon